Header Ads

DiploFest Ajak Milenial UMY, UII, UPN dan UGM Melek Diplomasi

 
Diplomasi Festival atau DiploFest  2018 di Yogyakarta (KalderaNews/Kemlu RI)

YOGYAKARTA, KalderaNews.com - Diplomasi Festival atau DiploFest, kegiatan perdana Kementerian Luar Negeri untuk terus hadir di tengah masyarakat, disemarakkan dengan public lecture di 3 kampus, yaitu Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Universitas Islam Indonesia (UII), dan Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran.

Di hadapan lebih dari 300 mahasiwa UMY, Direktur Jenderal Asia-Pasifik dan Afrika (Aspasaf) Kemlu, Duta Besar Desra Percaya, mengambil bahasan  "Question of Palestine sebagai Sui Generis dalam Hubungan Internasional dan Posisi Indonesia".

Antusiasme mahasiswa juga terlihat di Universitas Islam Indonesia. Sekitar 300 mahasiwa berdiskusi bersama Direktur Jenderal Hukum dan Perjanjian Internasional, Dr. iur. Damon’s Dumoli Agusman, dengan tema “Diplomacy 4.0: International Law Perspective”.

Dalam jumlah partisipasi tidak kalah, Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral, Febrian Ruddyard, berbagi pengalaman dan perkembangan mengenai “Indonesia Cultural Diplomacy: Multilateral Perspective” di Universitas Pembangunan Nasional “Veteran”.

Rangkaian public lecture ini akan ditutup dengan talkshow bersama Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, di Universitas Gadjah Mada pada Jumat ini, 26 Oktober 2018.

Hari ini pula di Lapangan Grha Sabha Pramana Universitas Gajah Mada, rangkaian DiploFest dimeriahkan pelatihan softskill mengenai diplomasi, antara lain simulasi sidang di PBB dan mengenal hal-hal keprotokoleran dalam event diplomatik. Para pengunjung dapat berbincang dengan para diplomat RI mengenai bagaimana kehidupan menjadi duta bangsa di negara lain. (JS)


* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.