Suka Duka dan Perjuangan Keras Angga Fauzan Mendapatkan Beasiswa LPDP

Post 1

<script async src=”https://pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js”></script>
<script>
(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({
google_ad_client: “ca-pub-6552035690024734”,
enable_page_level_ads: true
});
</script>

Awardee LPDP Angga Fauzan
Awardee LPDP Angga Fauzan (KalderaNews/Twitter: @AnggadeFauzan)

JAKARTA, KalderaNews.com – “Gimana rasanya jd org pertama di garis keluarga yg lulus SD, SMP, SMA, Sarjana hgga Master dg beasiswa? Apalagi ibuku dulu jd pembantu & jual gorengan. Seneng Alhamdulillah!” begitulah kicau Angga Fauzan di thread pertamanya @AnggadeFauzan, Kamis, 8 Agustus 2019.

Lulus dari ITB tahun 2016, Angga, begitu pemuda asal Boyolali ini disapa, sempat bekerja di Badan Ekonomi Kreatif dan juga sebuah startup selama dua tahun lamanya. Setelah itu, ia memutuskan untuk ikut beasiswa LPDP pada 2018. Ia pun lolos dan kuliah jurusan Design and Digital Media di The University of Edinburgh di Inggris.

BACA JUGA:

Menariknya, perjalanan Angga Fauzan memburu Beasiswa LPDP tidak mudah. Ia juga pernah gagal. Seperti apa perjuangan dan suka dukanya menggondol Beasiswa LPDP? Simak potongan thread Angga Fauzan berikut ini:

Awalnya aku kepikir utk bs masuk Oxford, tp akhirnya ga jadi karena gaada bidang yg sesuai dg jurusan aku pas S1. padahal dari SMA aku sering ke warnet cm buat buka2in foto2 di Oxford dan negara2 lain, berharap buat bisa ke sana.

dari SMA juga aku udh print info pendaftaran & persyaratan masuk Oxford . nah kebiasan ini terus berlanjut ketika kuliah. aku terus nyari2 info beasiswa, baca pengalaman orang2, nyiapin kapabilitas bhs Inggris dan skillset lain buat jd pondasi. ben ora ngomong lan pingin thok ~

sampai akhirnya, pilihanku pindah ke Edinburgh karena berbagai alasan. aku jadi inget almarhumah Bu Retno, guruku bahasa Inggris yg sedari dulu jg pingin utk bs ke Inggris tp blm pernah kesampaian. skrg malah muridnya duluan yg ke sini.

lanjut… aku pun mulai nyiapin nulis essay2 buat LPDP dan Chevening, nanya sanasini ke awardee2ny. iku konferensi, bkin beberapa paper, ikut kompetisi, ngrjain proyek2 terkait bidang studi, mncoba aktif di organisasi smpe di @pemira2015, bikin kmnitas Boyolali bergerak, dll.

oh ya, pas awal masuk ITB dg kondisi serba pas2an tadi, aku punga tekad untuk bs lima kali ke luar negeri selama kuliah. dan akhirnya di th 2014, lima negara bs terwujud dg nyari sponsor sana sini.

nah pas tingkat akhir mendekati kelulusan, aku udh bikin tiga essay lpdp kala itu dan mulai sering minta revisi ke temen2 yg udh jadi awardee. aku jg mencoba ngebuat semacam rekam jejak yg bagus buat bisa lolos beasiswa itu, dan akhirnya aku sadar kl itu mgkin kurang oke.

bhwa sejatinya, berorganisasi, paper, magang, konferensi, proyek, kompetisi, dll itu mngkin mmg buat kbermanfaatan diri kita & orang2 sekitar kita aja. urusan itu bs jd slhstu penguat buat beasiswa tu nomor kesekian, & itu smcam reward aja. di sini aku bljr soal ngelurusin niat.

nah aku ikut LPDP th 2016, & akhirnya ga lolos. sebelumnya aku tes TOEFL empat kali, tiap bulan, pake sisa gaji yg ga seberapa demi ngejar gelombang LPDP th itu. tapi ga tembus2 550. trus aku les sebulan ke Pare, smggu kemudian ikut IELTS, dan akhirnya dapet tuh sertipikat IELTS

lanjut ke perjuangan beasiswa. aku nyiapin LPDP lagi dg lebih mantep di th 2017. aku juga udh dapet LoA dari Edinburgh, setelah sebelumnya ga diterima di th 2016. aku sampe coba daftar ke beberapa kampus lain sbgai perbandingan. aku dpt LoA dari tiga kampus lain di UK.

proses dapetin LoA sbnrnya cukup simpel. buka web kampusnya, isi form pendaftarannya, lengkapin berkasnya, udah. kampus2 di UK banyak yg ga minta uang pendaftaran & wawancara. jd berkas aja. beda sama di Jepang. Belanda & Swedia jg kayaknya cm bs daftar bbrpa kampus dlm setaun.

nah aku pun daftar LPDP 2017 dan lolos tahap berkas dan online assessment. kemudian utk nyiapin diri pas wawancara, aku punya tandem yg sering ketemu buat latian wawancara, bikin ratusan daftar pertanyaan dan jawaban, bikin mindmap utk bbrpa topik buat essay on the spot, dll

aku prnah dlm sehari latian wawancara dg lima orang yg berbeda di brbagai tempat demi serius nyiapin LPDP. yg ada di pikiranku adlh, pokoknya jgn smpai lepas ini ksempatan tggl selangkah lagi. pembuktian dan impian dari masa lalu ditambah berbagai pemahaman baru, musti terwujud.

akhirnya dg doa ortu dan segenap kepercayaan plus berkah Tuhan tentunya, aku ikut seleksi substansi LPDP.

Singkat cerita, aku pun lolos LPDP. alhamdulillah. kmudian ikut PK-124 Arsa Candradimuka, bntu2 gulung tiker wq. trs brngkat ke UK, cb dftr jd ketua PPI-UK. udh dimintain foto utk poster. eh pas pengumuman kandidat, namaku ga ada dong wkwk. entah kekuatan politik apa yg bermain.”

So, sudah seperti apa perjuangan dirimu mewujudkan cita-cita mendapatkan beasiswa? (JS)

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*