Kenapa Idul Fitri Disebut “Lebaran”? Ternyata Begini Asal Usulnya

Ilustrasi: Asal usul dan arti kata "Lebaran". (Ist.)
Ilustrasi: Asal usul dan arti kata "Lebaran". (Ist.)

JAKARTA, KalderaNews.com – Kata “Lebaran” tentu sudah tak asing lagi ya? Apalagi sebentar lagi kita akan merayakannya. Lebaran merujuk ke perayaan Hari Raya Idul Fitri. Nah, apakah kamu sudah tahu asal usul kata “Lebaran” dan artinya?

BACA JUGA:

Selama ini mungkin kita bertanya-tanya, dari mana asal kata “Lebaran”. Banyak orang mengatakan bahwa akarnya dari bahasa Arab. Ternyata bukan, Gaes!

Menurut MA. Salmun dalam artikel yang dimuat di majalah “Sunda” pada tahun 1954, istilah tersebut ternyata berasal dari tradisi Hindu di Jawa. Kata “Lebaran” berasal dari tradisi Hindu di Jawa yang berarti “selesai, usai, atau habis”.

Kemudian, istilah ini dipakai oleh para Wali untuk menyebarkan agama Islam di Tanah Jawa. Dalam bahasa Jawa, kata “Lebaran” berasal dari “wis bar” yang berarti sudah selesai. Yang kemudian diartikan sebagai “sudah selesai menjalan ibadah puasa Ramadan”. “Bar” dalam bahasa Jawa merupakan bentuk pendek dari kata “lebar” yang berarti selesai atau usai.

Namun, orang Jawa malah jarang menggunakan kata “Lebaran” untuk merujuk ke Hari Raya Idul Fitri. Mereka lebih sering menggunakan istilah “Sugeng Riyadi” untuk mengucapkan selamat Idul Fitri. “Sugeng Riyadi” berarti Selamat Hari Raya.

Sementara, dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata “Lebaran” diartikan sebagai hari raya umat Islam yang jatuh pada tanggal 1 Syawal setelah menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadan.

Dan uniknya, kata “Lebaran” justru kerap digunakan orang Betawi, tapi dengan pemaknaan yang sedikit berbeda. “Lebaran” diartikan luas yang merupakan penggambaran keluasan atau kelegaan hati untuk menerima dan meminta maaf kepada sesama. Juga diartikan kelegaan hati karena sudah mampu menjalan ibadah puasa selama bulan Ramadan.

Nah, sekarang sudah tahu ya, Gaes, asal usul kata “Lebaran”. (yp)

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*