Ingin Presentasi Kamu di Webinar Memikat Layaknya Seorang Pro? Ini 3 Kiatnya

Dorie Clark membagikan kiat melakukan presentasi di webinar. (Ist)

JAKARTA, KalderaNews.com — Jauh sebelum webinar menjamur seperti di musim pandemi ini, Dorie Clark telah mempraktikkannya ratusan kali. Pengajar di Duke University School of Business itu telah menjalankan webinar bahkan ketika orang-orang masih risih melihat wajah sendiri di layar laptop, dan ketika banyak eksekutif di seluruh dunia lebih memilih melakukan telekonferensi.

Dorie Clark, seorang professional speaker dan telah menulis sejumlah buku, antara lain, Entrepreneurial You, Reinventing You dan Stand Out, memaparkan nasihatnya tentang bagaimana melakukan presentasi di Webinar dan dimuat di Harvard Business Review, pada tahun 2018. Ia menyampaikan sejumlah poin yang sangat menarik.

BACA JUGA:

Menurut dia, selama bertahun-tahun, telekonferensi adalah pilihan terbaik, tetapi dalam lima tahun terakhir kecepatan internet dan teknologi web conferencing menjadi cukup kuat untuk mendukung peralihan ke streaming video langsung. Dalam rangka mempromosikan buku-buku karyanya, memberikan pelatihan klien, dan mengajar program pendidikan eksekutif, Dorie Clark mengatakan telah melakukan ratusan webinar selama beberapa tahun terakhir. Ada sejumlah strategi yang menurut dia, efektif dalam melibatkan audiens.

Pertama, manfaatkan kamera. “Sangat mengejutkan bagi saya betapa banyak profesional masih menganggap pantas untuk meng-host webinar tanpa video, hanya menyediakan sulih suara saat mereka mengklik serangkaian slide,” tulis Dorie Clark.

Pada awal era webinar, ada kekhawatiran yang beralasan tentang bandwidth; orang terkadang menghindari penggunaan video agar tidak terlalu membebani sistem dan membuatnya tersendat (dan itu masih menjadi masalah dalam beberapa situasi).

Tetapi seiring dengan waktu, menurut dia, kualitas internet seharusnya baik-baik saja. “Dan sebagaimana televisi berkembang hanya ketika penciptanya berhenti menganggapnya sebagai ‘radio dengan gambar,’ penting bagi para profesional yang menyukai telekonferensi untuk menyadari bahwa webinar yang sukses harus memanfaatkan kekuatan dan kemungkinan yang melekat dari media – yaitu video.”

Dorie Clark menyadari banyak profesional tidak suka melihat diri mereka sendiri di depan kamera, tetapi itu bukan alasan yang valid ketika mempertimbangkan seberapa banyak pendengar yang terlibat menonton orang yang nyata berbicara dengan mereka, daripada suara tanpa tubuh.

Dorie Clark mengatakan, bagi sebagian orang mungkin merasa tidak nyaman untuk hadir tanpa umpan balik dari audiens. Ia menyarankan satu trik populer yaitu dengan membayangkan teman baik kamu ada “di ujung telepon” dan kamu membayangkan sedang mempresentasikannya kepada orang itu.

Kedua, Jika kamu menggunakan kamera, perhatikanlah aspek estetika visual. Sering kita menyaksikan rekan-rekan yang matanya condong secara permanen ke satu sisi karena penempatan kamera mereka, atau lensa laptopnya yang memberi kita pemandangan tentang dagu dan langit-langit rumah mereka.

Jika kamu akan melakukan presentasi online, penting untuk merencanakan visual dengan cermat. Secara khusus, sesuaikan kamera kamu sehingga memberikan tampilan langsung pada wajah kamu (bahkan jika itu berarti mletakkan laptop kamu di atas tumpukan buku). Uji dengan sesi latihan untuk melihat bagaimana latar belakang yang kamu pilih akan muncul kepada peserta.

Misalnya, mungkin kamu ingin menghindari presentasi di depan jendela, karena cahaya yang masuk dari belakang kamu dapat membuat kamu hampir terlalu gelap untuk melihatnya. Demikian pula, pastikan latar belakangnya profesional, seperti rak buku atau diploma atau karya seni yang berselera tinggi.

Salah satu peserta dalam program yang diasuh oleh Dorie Clark, Recognized Expert, mengatakan ia membeli lukisan abstrak berwarna cerah karena dia tahu itu akan memberikan visual yang mengesankan kapan saja dia diwawancarai atau melakukan webinar. Seperti halnya penampilan di televisi, yang terbaik adalah menghindari pola yang sibuk atau perhiasan yang mencorong, yang dapat mengalihkan perhatian penonton.

Selanjutnya, adalah ide bagus untuk melatih mekanisme perangkat lunak webinar yang kamu gunakan. “Ketika saya melakukan webinar untuk klien atau universitas, saya diharapkan untuk menggunakan perangkat lunak pilihan mereka. Saya dapat menghitung setidaknya tujuh jenis yang harus saya gunakan. Fundamental dari masing-masing platform serupa, tentu saja, tetapi rinciannya cukup berbeda sehingga layak untuk diujicoba secara singkat, termasuk cara beralih antara slide dan berbagi layar (ini adalah bagian yang paling sering menghalangi saya saat ini) , cara membisukan atau mengaktifkan suara peserta (ide yang sangat bagus untuk membisukan semua orang saat masuk untuk menghindari ledakan suara acak), cara mengakses pertanyaan atau komentar, dan cara menjalankan jajak pendapat instan,” tulis Dorie Clark.

Ia menambahkan, salah satu elemen yang sering diabaikan adalah memastikan diri untuk dapat mempertahankan kontak mata dengan kamera sehingga kamu terlihat seperti orang yang melihat mata. Beberapa platform menampilkan gambar video di satu sudut secara default – dan jika demikian, kemungkinan mata pembicara akan selalu tertuju ke sana, membuat kamu tampak menatap ke satu sisi tanpa alasan. “Hindari hal ini dengan membiasakan diri kamu dengan platform dan menyesuaikan pengaturan default sesuai kebutuhan,” ia mengatakan.

Akhirnya, menurut Dorie Clark, satu elemen penting yang perlu diputuskan terlebih dahulu adalah bagaimana kamu akan menangani partisipasi pemirsa. Ini tergantung pada jumlah peserta. Kamu dapat meminta mereka untuk “mengangkat tangan” jika mereka memiliki pertanyaan, atau mengetik pertanyaan mereka di kotak komentar, atau gunakan fitur tanya jawab yang terpisah.

Apa pun yang kamu putuskan, pastikan bahwa kamu secara eksplisit mengingatkannya di awal webinar atau ingatkan orang secara berkala untuk menghindari frustrasi atau kebingungan.

Mungkin perlu waktu bagi peserta untuk merumuskan pertanyaan mereka, terutama jika mereka menuliskannya. Jadi adalah ide yang baik untuk memberikan peringatan beberapa menit sebelum kamu membuka kesempatan untuk tanya jawab. Kalau tidak, kamu mungkin menghadapi saat-saat hening yang canggung ketika kamu meminta mereka mengajukan pertanyaan dan orang-orang masih sibuk mengetik.

Jika jumlah peserta cukup besar (menyiratkan bahwa akan ada banyak komentar), kamu mungkin ingin memiliki asisten yang dapat membantu menggali pertanyaan dan mengidentifikasi yang paling menarik, sehingga kamu tidak harus melakukan semua pekerjaan.

Di dunia perusahaan, para profesional semakin diminta untuk hadir melalui webinar. (Sebenarnya, bagaimana melakukannya secara efektif adalah salah satu pertanyaan paling umum yang saya terima selama program komunikasi eksekutif yang saya ajarkan untuk Duke University.) Manfaat finansial dan menghemat waktu dari presentasi online sudah jelas, jadi itu adalah tren yang akan terus tumbuh. Dengan menguasai teknik-teknik ini dan meningkatkan keterampilan presentasi webinar, kamu akan menjadikan dirimu seorang pemimpin yang lebih persuasif dan efektif.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu.




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*