Unik, SMA Santa Maria Malang Libatkan Warganet Ikut Menilai Karya Siswa

Ilustrasi: SMA Katolik Santa Maria Malang, Jawa Timur. (Ist.)
Ilustrasi: SMA Katolik Santa Maria Malang, Jawa Timur. (Ist.)

MALANG, KalderaNews.com – SMA Katolik Santa Maria Malang, Jawa Timur memiliki cara unik selama pembelajaran jarak jauh (PJJ). Pihak sekolah meminta warganet agar ikut terlibat dalam menilai karya siswa yang diunggah di media sosial. Bobot penilaian warganet sebesar 30 persen, sementara 70 persen penilaian dari guru.

BACA JUGA:

Hal ini, kata Kepala SMAK Santa Maria Malang, Suster M. Theresella Karti SPM, untuk mengasah kemampuan siswa dalam menghadapi beragam tanggapan, baik yang positif maupun negatif di jagat maya.

“Jika komentar positif harus bersikap seperti apa. Dan kalau komentar negatif mesti menanggapi bagaimana. Dari sini, karakter siswa akan nampak dengan jelas,” ujar Sr Theresella Karti dalam diskusi bertajuk “Monitoring dan Evaluasi Kebijakan Kemendikbud”, Kamis, 9 Juli 2020.

Selama masa pandemi Covid-19, SMAK Santa Maria menerapkan blended learning dengan memadukan 15 mata pelajaran yang ada. Semua dikemas dalam enam model, yakni karya tulis, gim, podcast, komik, animasi, serta vlog.

Pola pembelajaran semacam ini ternyata mendapatkan respons positif dari siswa. Mereka pun tak lagi dibebani dengan aneka tugas menumpuk.

Model blended learning dengan memadukan 15 mata pelajaran telah diterapkan sejak bulan Mei lalu. “Saya melihat, anak-anak merasa bahagia, merasa terbantu, dan merasa mendapatkan pembelajaran yang baru sesuai dengan minat mereka,” kata Sr Theresella. (yp)

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*