Viral Ibu-ibu “Stres” Hingga Salahin Guru Saat Dampingi Anak Belajar di Rumah, Emang Jadi Guru Mudah?

Kicaukan akun Twitter Forza Bintang Wirayasa di @bintangforza pada Rabu siang, 8 Apr 2020 berjudul "Isi hati beberapa ibu-ibu" dengan postingan 4 gambar screenshootnya
Kicaukan akun Twitter Forza Bintang Wirayasa di @bintangforza pada Rabu siang, 8 Apr 2020 berjudul "Isi hati beberapa ibu-ibu" dengan postingan 4 gambar screenshootnya (KalderaNews/JS de Britto)

JAKARTA, KalderaNews.com – Warga netizen dikejutkan dengan viral kicauan berisi keluhan orang tua (khususnya ibu-ibu) yang mendampingi anak-anak nya saat belajar di rumah (Home Learning) karena wabah Corona (Covid-19).

Seperti dikicaukan akun Twitter Forza Bintang Wirayasa di @bintangforza pada Rabu siang, 8 Apr 2020 berjudul “Isi hati beberapa ibu-ibu” dengan postingan 4 gambar screenshoot perbincangan via WA dan status ramai ditanggapi netizen. Hingga Kamis pagi, 9 April 2020, cuitan itu sudah 3,2 r Retweet dan 5,2 rb Suka dengan 535 komentar.

BACA JUGA:

Berikut ini isi unggahan dalam bentuk screenshoot tersebut:

“Curco pagi ini udah 4 hari online class bikin darting tiap hari, Yang bikin darting apa? Anak gak nurut? No… yang bikin darting adalah Jadwal Zoom + Submit Assignment. Jadwal zoom mendadak dangdut semua, mau meeting diupadte pada hari H (Sebagian 1 hari sebelumnya. Jadi tugas mamak adalah: refresh apps Edmodo dari jam 7.30-13.0!!! Dapur gak keurus, boro-boro kerjaan yah, itu nomor paling terakhir udah. Tiap jam mantengin jadwal kelas setiap hari. Ini anak kelas SATU! Mana bisa ngecek jadwal, pindahin link zoom, dll. Coba para guru tempatin diri di posisi parents, bisa boker dengan tenang aja itu sesuatu banget!!!.”

Titip tolong sampaikan ke guru yang bersangkutan. Saya sudah mau banting laptop saya ini. Lama-lama saya minya biaya terapi psikiater ke sekolah. Kalau saya masih dibikin susah, saya ga mau urusin semua tugaS2 sekolah. Yang sekolah anak saya, Koq yang repot saya”

Sir sampein yah bnr2 musti sampein kasih pr jgn susah2 jgn repot. Kl mao ksh yg susah guru buat video sambil jelasin terangin ke anak2 masa ortu yng musti terangin jg. Guru ksh tugas ama ket sekedarnya emang sy dukun bs lgsg paham lgsg mengerti maksud isi hati para guru. Guru aja cuma pinter 1 mata pelajaran sy ibu rumah tangga yg tamat skul ud lama jaman skul jg kaga niat belajar skrg suruh ngajarin anak emosi naik ampe ubun2. Guru2 suruh buat video dah bikin penjelasan anank2 suruh ntn kl emang ga mao dishare lewat utube ya buat aja link buat kalangan murid2 narada aja. Disampein sir jgn cuma ditampung emang situ tempayan tampung2. gara2 emosi ampe martabat abis 6potong kl sy gendut kan repot”

Gak ada bola di rumah. Jgn aneh aneh deh. Bikin pr aja udah cukup stress. Adanya panci

Sontak reaksi netizen pun beragam: ada yang mendukung isi postingan, tetapi tidak sedikit yang memberi pandangan bahwa itu memang tugas sebagai orangtua yang harus mendampingi anak-anaknya dalam belajar.

@bukanmonday “Salah satu alasan kenapa jadi perempuan harus PINTER kalo bisa sekola tinggi2. Biar ga kek gini. Dipikir gampang jadi guru hah. Blom lagi anaknya ga penurut.

@bukanes “Itu 1 anak lohh, dan anaknya sendiri ngeluh ribetnya minta ampun. Coba bayangin kalo jadi guru buuuu, satu kelas kurleb 30 anak.. anak orang semua. kurang sabar apa jadi guru ya ampun emak² jaman sekarang. masih protes trossss”

@fremiltpandaan “Lah itukan pilihan dia jadi guru ya harus siap dengan itu, emak2 ngeluh ribet soalnya gapunya pengetahuan menjadi guru, bukan ga sabar, tp memang bukan bidangnya.”

@enjalikadwi “Tp salah satu wali murid ku buat status “anak belajar dirumah spp tetap jalan” dia berfikir klo guru2 makan gaji buta. Pdahal guru2 dirumah ngabisin kuota buat liat video dan foto anak anak belajar, mikirin kegiatan apalagi untuk anak2”

@lisdaajj “Bener kak bikin kuis, dan metode apa buat KBM selanjutnya biar mereka nggak bosen, bikin laporan, rekapan, malah gak semua murid ngerjain tugasnya.”

@luhungkp “Itulah pentingnya sebelum jd orangtua harus punya bekal pengetahuan dan pemahaman dalam membimbing anak, aku ga di pihak mana2, siapa tau gurunya yg kasih deadline mendadak atau orangtua yg apa2 nyalahin guru. Emg harus ada kerjasama&kesepakatan antara guru, anak, dan orangtua. Guru: kasih tugas sesuai tema/materi, deadline ga dadakan, lebih baik tugas itu ada poin penjelasan jgn cuma soal2 aja biar sama2 enak. Anak: bertanya ke guru & orang tua kalo bingung, kerjakan tugas dengan baik & benar Orang tua: klo merasa keberatan, bkn dicaci maki, tapi..”

@deydeychristina “emang sih gw belom punya anak. tapi punya anak adalah tanggung jawab.., termasuk mendidik anak. dr sini seharusnya ortu makin menghargai profesi guru.”

@antikaalf “untung mak w anaknya dah kuliah, yg stress anaknya bukan emaknya wkwkwk”

@ini_linny “shameful moms. yeah sure sometimes moms lose patience or frustrated, but scolding teacher over parents’ failed state to accommodate kids’ leaning is not funny. Just cos one paid school fees, doesn’t mean a parent let go of their kids’ learning experience entirely.”

@afaisolay “Emak emak baru ngerasain gimana susahnya ngajarin anaknya ya”

@babiltan “Ya emg susah makannya di sekolahin..”

@afifahnrlan “Coba ibu niatin semuanya karena ikhlas, apalagi buat anak sendiri. Btw, “ibu” adalah madrasah pertama bagi anak2nya. Ayo bu dikurangin ngeluhnya, mikirnya gini aja; pjj sbg kesempatan/momen utk lebih dekat dengan anak. Semangat mom, semangat teacher
Smiling face with 3 hearts”

@calonmanager “justru ortu kasih mereka sekolah krn biar ada yg jd guru buaf mereka, barangkali ortunya karir/kerja jd ga sempet. skg udah mana kantor wfh, ditambah tugas sekolah, dapur ga keurus kwkw ya gimana lagi”

@miukuki “Dih caper, itu kan anak elu harusnya elu lebih paham. Lah guru ngajar 1 kelas bisa 30 siswa dikali jumlah kelas dan itu anak org lain. Mikir dong, pantes aja anaknya berani lawan guru di rumah aja kaga didik”

@noovi_a “Akhirnya Bu ibu tau anaknya kalo belajar di sekolah gimana. Kalo anak ketinggalan pelajaran atau nakal di sekolah, selama ini mereka gak terima terus~”

@fckjarrr “padahal si ibu ngurus cuma satu anak aja dirumah tapi berasa kewalahan, gimana ngajar 30 anak dalam satu kelas yang kelakuannya beda beda ya”

@agrpaqm “Ini karena sekolah dan guru-guru GAK PAHAM maksud belajar di rumah. Oiiii yang ngerasa jadi pengajar sekolahan pahami instruksi mendikbud, bahwa belajar di rumah itu untuk sarana surviving siswa bukan lagi targeting. Agar siswa bisa survive menghadapi bencana ini. PAHAM KALIAN”

@sipejarseleraku “Setuju banget, aku liat komen lain malah nyalahin ibu ibu, padahalkan gk semua ibu ibu juga punya pendidikan yg tinggi jelas masih belum faham, faktor usia anak untuk ngecek tugas dihp juga gk memungkinkan, walaupun diajarin pun itu tergantung karakter anak.”

@ramachw_ “Itu anak mana bisa kaya gini gitu dan bla bla bla” Dalam hati w: “JADI ANAK IBU BISA NYA APA?! ANAK KOK GA BOLEH DI PEGANGIN HP MALAH DIKASIH SURUH MAIN PADAHAL GA PENTING, SEKALI NYA PENTING KAYA GINI GA COBA DI AJARIN PAKAI SMARTPHONE YANG BENER”

@tantriw “Ternyata ada yg berpikiran sama dgn sy. Pas jam makan/diemin ank rewel lngsng ksh gadget, tp hal gini banyak banget keluh kesahnya dan gak jarang malah nyalahin sekolah yg ribet.” Kadang sy bingung sama ortu kyk gt, tp kalo ngmng suka dihardik “km blm rasain sih jd org tua”

@zaozee08 “Ga cuma bunda2 nih yang pusing, kami pun sebagai pendidik juga bingung dengan keadaan seperti ini, bagaimana cara memberikan tugas yang ringan namun masih masuk kategori KD. Bunda ayolah bagaimanapun tugas ini untuk mengisi waktu anak bunda di rumah agar otaknya tetap jalan”

@_gratefulsoul “Gak harus sekolah tinggi, figur seorang ibu yang memang menjadi sekolah pertama bagi putra-putrinya, mustinya memang memiliki semangat belajar tinggi dan terbuka terhadap hal baru. Ya setidaknya mengerti bahwa mengeluh dan menyalahkan bukan alternatif solusi.”

@losgalangticos “Ini nih, bener banget. Bukan masalah tinggi atau rendahnya derajat sekolah yang diemban ibunya tapi tinggi atau rendahnya ilmu yg dimiliki. Wanita memang sosok yg hebat, karena tanggung jawabnya luar biasa besar.”

@butnotpretty “Budeku, ngajar di sekolah desa gitu. Jangankan online class, murid/ortu murid punya handphone walaupun masih hp jaman dulu pun udh syukur banget. Jadi tiap beberapa hari sekali budeku pergi ke rumah2 muridnya yg cuma 12 orang sekelas. Ngasih materi, tugas dan ambil tugas”

@HennyIndrahalim “Ga lucu. Coba tempatin dirinya jadi ibu yang harus ngurus anak sekolah online plus jadi guru yang harus ngajar online juga. Itu ketahuan banget selama ini kaya ga pernah nemenin anaknya belajar”

@nonaneno_ “Betul. Kayak semua diserahin ke guru. Giliran ntar anaknya pinter, berprestasi dibilang ‘dia anak gue’, bukan ‘dia murid miss X’. Padahal kalo ortu nggak ngerti, tinggal googling.”

@kochenglokal “Arahan dr guru harus menyesuaikan umur si anak sih, jd si anak bs kerjain sendiri gitu ._. Kasian juga bocah kecil tp jadwal zoom mendadak. Yang S2 aja kelabakan apalagi bocil. Mamak ku ga bakal ngurus aku kalo ginian wkwkw”

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*