4 Tip Dasar Belajar Lebih Menyenangkan. Resapi dan Konsisten Kuncinya!

Ilustrasi mahasiswa belajar (KalderaNews/Ist)
Ilustrasi mahasiswa belajar (KalderaNews/Ist)

JAKARTA, KalderaNews.com – Anda tahu perasaannya, setiap kali Anda harus membaca buku teks atau ulasan untuk ujian, Anda mulai memikirkan jutaan hal yang ingin Anda lakukan, seperti terjun payung, atau menonton film. Anda membayangkan hal yang menyenangkan ketika berniat ingin belajar.

Tentu saja, belajar hanyalah sesuatu yang harus Anda lakukan yang mengarah pada pertanyaan yang jelas: jika saya harus melakukannya, apakah setidaknya ada cara untuk membuatnya menyenangkan?

Jawabannya adalah iya, harus menyenangkan agar ada esensinya. Tapi pertama-tama, Anda harus mengakui bahwa tidak ada cara untuk membuat belajar selalu menyenangkan. Bagaimanapun, mengerjakan materi yang sulit dan menantang adalah bagian penting dari proses pembelajaran. Namun, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan agar belajar lebih menyenangkan. Mari kita bahas, oke?

BACA JUGA:

Tertarik dengan Topik


Dalam buku The Freshman and His College, yang diterbitkan pada tahun 1913, Francis Lockwood mengungkapkan rahasianya untuk menjadikan belajar lebih menyenangkan:

“Dalam jangka panjang, rahasia belajar terletak pada kemampuan kita untuk memandikan pikiran kita, tugas kita, pelajaran kita dalam aliran minat.”

Untuk dapat menyelami aspek yang lebih mendetail dan lebih menantang dari topik apa pun, Anda tidak bisa langsung langsung ke detail kecil. Anda harus bersemangat tentangnya terlebih dahulu.

Gunakan Pola Pikir Belajar untuk Tumbuh


Dilansir dari college info geek, selama penelitian Carol Dweck untuk bukunya Mindset: The New Psychology of Success, dia mengamati bahwa siswa mendekati pembelajaran dengan salah satu dari dua cara: mereka melihat kursus yang sulit dengan mindset tetap atau dengan mindset berkembang.

Ini berarti bahwa jika Anda ingin sukses dan menikmati pembelajaran Anda, Anda harus mengubah cara Anda berpikir tentang kelas Anda.

Alih-alih menganggapnya sebagai serangkaian tes yang menunjukkan betapa cerdas atau tidak cerdasnya Anda, anggaplah mereka lebih sebagai peluang berkelanjutan untuk belajar dan tumbuh.

Jika Anda dapat menerapkan mindset berkembang ini ke dalam hidup Anda, Anda akan menemukan bahwa mempelajari dan menangani tugas pekerjaan rumah untuk mata pelajaran apa pun akan jauh lebih menyenangkan dan jauh lebih tidak membosankan.

Dapatkan Teman Belajar


Belajar dengan pasangan sangat bagus untuk akuntabilitas dan untuk membuat tindakan belajar tidak terlalu membosankan. Namun, pada saat yang sama, ada dua poin utama kegagalan yang harus Anda waspadai:

Anda mungkin saling mengalihkan perhatian dan malah saling menunda, atau teman Anda melakukan semua pekerjaan dan Anda tidak pernah belajar apa pun. Jika Anda memiliki teman belajar yang sangat cerdas, mereka akan menyelesaikan tugas jauh lebih cepat daripada Anda. Meskipun dalam jangka pendek bagus, pada akhirnya Anda tidak akan belajar apa-apa karena mereka sudah melakukan semua pembelajaran untuk Anda

Kuncinya dengan rekan belajar adalah menjadi selektif dan menemukan seseorang yang tetap mengerjakan tugas. Setelah Anda menemukan teman belajar, Anda harus memastikan bahwa saat bekerja bersama, Anda berdua memahami solusi masalah dengan jelas sebelum melanjutkan.

Buat Hadiah Kecil yang Direncanakan untuk Belajar


Motivasi Anda untuk menyelesaikan tugas sebagian bergantung pada hadiah yang akan Anda dapatkan untuk melakukannya.

Sementara imbalan bisa datang dalam bentuk besar, pengembalian satu kali – seperti mendapatkan nilai bagus, bisa lulus perguruan tinggi, dan tidak harus tinggal di mobil van di tepi sungai – imbalan juga bisa berarti lebih kecil, tetapi imbalan yang sama.

Hadiah yang lebih kecil ini dapat menjadi insentif yang efektif untuk menyelesaikan tugas Anda, atau bahkan hanya untuk meluangkan waktu tertentu untuk belajar hari itu. Bisa dalam bentuk menonton Game of Thrones tanpa rasa bersalah malam itu, atau makan gummy bear setiap kali Anda selesai membaca satu paragraf buku teks Anda.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa hadiah ini harus menyenangkan dengan kepadatan tinggi, seperti pergi dengan teman, atau membiarkan diri Anda bermain Overwatch untuk sementara waktu. Tidak seperti hadiah yang malah membuat Anda lebih lelah sesudahnya, seperti membuka Facebook atau menyegarkan umpan Twitter Anda. Aktivitas dengan kepadatan lebih tinggi sebenarnya meremajakan dan mengisi kembali simpanan energi Anda saat Anda melakukannya.

Sekarang, ada banyak hal tentang tugas sekolah yang tidak dapat Anda kendalikan, seperti profesor yang membosankan, buku teks yang kering, dan tugas yang tidak berarti . Tetapi jika Anda menyerang tugas sekolah Anda dengan pola pikir keingintahuan yang tulus dan mencoba mengerjakan semua yang dapat Anda kendalikan, maka ada kemungkinan besar bahwa mengerjakan tugas sekolah jauh lebih menyenangkan.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*