Mendikbudristek: Masih Cukup Banyak Praktik Intoleransi di Sekolah dan Kampus

Mendikbud, Nadiem Makarim. (Ist.)
Mendikbud, Nadiem Makarim. (KalderaNews.com/Ist.)

JAKARTA, KalderaNews.com – Kita sebetulnya sudah sering bicara tentang toleransi dan saling rukun menghargai. Tapi kenyataannya, kasus-kasus intoleransi terus terjadi di sekitar. Ini karena belum ada kebijakan yang langsung mengarah kepada pencegahan atau penanganan kasus intoleransi.

BACA JUGA:

“Dan ironisnya, cukup banyak praktik intoleransi di sekolah dan kampus, yang seharusnya jadi tempat belajar cara menghargai perbedaan lewat pertemanan dan pelajaran di kelas. Maka, kami bertekad menghapuskan seluruh tiga dosa besar dunia pendidikan, yaitu: intoleransi, kekerasan seksual, dan perundungan,” tegas Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Anwar Makarim.

Hal itu diungkapkan Mendikbudristek Nadiem Makarim dalam webinar bertajuk “Puasa, Kemanusiaan, dan Toleransi” yang digelar Pusat Penguatan Karakter, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Puspeka Kemendikbudristek).

Webinar ini diadakan untuk memberikan penyadaran tentang sikap-sikap toleran yang biasa terjadi di lingkup satuan pendidikan sekaligus mengedukasi pentingnya sikap menjaga hubungan baik antar-manusia saat berpuasa. Toleransi merupakan suatu nilai karakter yang diterapkan dalam dunia pendidikan maupun di lingkungan keluarga dan masyarakat.

Mendikbudristek Nadiem Makarim mengatakan bahwa di samping menjalankan ibadah puasa pada Ramadan ini, masih ada hal lain yang harus dilakukan. “Kita harus menjaga hubungan baik dengan sesama manusia, terlepas dari latar belakang agama dan golongan,” tutur Mendikbudristek Nadiem Makarim.

“Saya yakin kita semua ingin menjalankan ibadah dengan tenang dan belajar tanpa paksaan, serta menjalin pertemanan dengan siapa saja. Tanamkan dalam benak kita rasa cinta terhadap perbedaan, lalu tularkan pada sekitar kita, agar semua orang punya hak yang sama dalam beragama, belajar, dan berkarya. Mari sama-sama kita wujudkan Indonesia yang bebas dari intoleransi yang akan mengakslerasi kemajuan bangsa kita,” imbau Mendikbudristek Nadiem Makarim.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu!




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*