PSN Lebih Efektif Berantas Nyamuk DBD Dibanding Cuma Fogging




hari nyamuk sedunia,
Ilustrasi: Nyamuk (KalderaNews/Ist)

PATI, KalderaNews.com – Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pati, dr Aviani Tritanti Venusi menegaskan walaupun masih dalam masa pandemi Covid-19, masyarakat Kabupaten Pati diimbau untuk tidak lengah terhadap penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD). Terlebih, memasuki musim hujan, banyak genangan air yang dapat meningkatkan populasi nyamuk Aedes Aegypti.

Menurutnya, saat musim hujan, masyarakat lebih mengandalkan fogging atau pengasapan daripada pemberantasan sarang nyamuk (PSN). Padahal, akan lebih efektif jika melakukan PSN untuk memberantas nyamuk penyebab demam berdarah.

“Saya mengimbau adanya kerja sama dengan pihak terkait, terutama jika ada peningkatan permintaan fogging di masyarakat, tetap disosialisasikan PSN yang utama, bukan foggingnya,” terang Aviani pada sosialisasi Gerakan Sikat Wae (siaga masyarakat waspada aedes aegypty) di Puskesmas Winong, Selasa, 11 Januari 2022.

BACA JUGA:

Sebab, lanjutnya, permohonan fogging biasanya agak meningkat memasuki musim hujan. Namun, permintaan fogging tersebut tidak semua bisa dipenuhi, karena harus memenuhi syarat dan ketentuan yang berlaku, seperti harus dilakukan penyelidikan epidemiologi (PE) terlebih dahulu dan didukung laporan dari rumah sakit.

Untuk itu, masyarakat tetap diimbau untuk melakukan upaya pencegahan melalui PSN. Senada, Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Pati dr Joko Leksono Widodo berharap, agar masyarakat tetap waspada dan bisa melakukan PSN dengan 3M plus. Yakni, menguras tempat yang sering menjadi penampungan air, menutup rapat tempat-tempat penampungan air.

“Dan memanfaatkan kembali limbah barang bekas yang bernilai ekonomis (daur ulang), dan disarankan untuk memanfaatkan kembali atau mendaur ulang barang-barang bekas yang berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk demam berdarah,” jelasnya.

Plusnya atau kegiatan pendukung lainnya, lanjutnya, adalah dengan bergotong royong untuk membersihkan lingkungan atau memelihara ikan pemakan jentik-jentik nyamuk.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu!




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*