Dokter Lulusan UKI Meninggal karena Covid 19 Sempat Buatkan Lagu untuk Hari Pernikahannya

Michael Robert Marampe (kiri) bersama kekasihnya, Tri Novia Septiana (Instagram Michael Robert Marampe)

JAKARTA, KalderaNews.com — Kematian Dokter Michael Robert Marampe menambah lagi kisah melodramatis yang diakibatkan wabah pandemi Covid 19 di Indonesia. Lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Indonesia (UKI) tahun 2009 ini, sedianya melangsungkan pernikahan pada 11 April 2020, namun ditunda menjadi 12 September 2020,

Pada 10-18 April ia dirawat di Rumah Sakit Persahabatan dan sempat pulang ke rumah. Namun ia kembali dirawat di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, dan mengembuskan nafas terakhir pada hari Sabtu, 25 April 2020 pukul 22:00.

Pria 28 tahun ini menjadi satu dari sedikitnya 40 tenaga medis yang wafat karena terdampak penularan virus corona atau Covid-19.
Menurut Humas Ikatan Dokter Indonesia, Halik Malik, sehari-hari Dokter Michael praktik di Bekasi. Ketika ia dirawat pertama kali di RS Persahabatan statusnya PDP.

BACA JUGA:

“Sudah sempat membaik, pulang ke rumah, kemudian belakangan dikabarkan masuk lagi ke rumah sakit, di Rumah Sakit Polri Kramat Jati,” kata Halik Malik, dikutip dari fajar.co.id.

Dokter Michael sempat membuatkan lagu untuk calon istrinya, Tri Novia Septiani, yang direncanakan akan dinyanyikan pada hari perkawinan mereka yang akhirnya ditunda. Hal ini diketahui dari penuturan Tri Novia, lewat akun Instagramnya miknov.id.

Menurut dia, Michael telah menyiapkan aransemen musik piano untuk lagu berjudul ‘Kau yang Terakhir’ tersebut. “Kamu sudah bikin musik yang sangat indah….., sekarang giliranku untuk take suara…,” tulis Tri Novia, dalam narasi untuk mengenang kekasihnya.

Sebelum meninggal, Michael sempat membuat video singkat menjelaskan kondisinya. Dalam video itu, Michael mengatakan rasa bangganya telah menjadi dokter yang bisa maju di garda terdepan melawan Covid-19.

“Halo teman-teman semua. Selamat pagi, selamat beraktivitas. Saya dokter Michael Robert Marampe. Hari ini adalah hari ke delapan saya dirawat. Saya menjadi salah satu korban dari Covid-19,” tutur dia, lewat akun @mikemarampe, pada 17 April 2020. Video itu sempat tersebar luas di media sosial.

“Buat saya, menjadi dokter adalah suatu kebanggaan tersendiri. Tetap bisa melayani pasien, bisa membantu banyak orang, dan tidak ada penyesalan sedikit pun. Buat teman-teman semua di garda terdepan, tetap semangat dan wajib menggunakan APD yang lengkap. Selalu semangat teman-teman semua dan Tuhan Yesus memberkati,” kata dia.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*