5 Negara Terbaik dan 10 Negara Terburuk untuk Membesarkan Anak




Anak-anak di Denmark (Foto: independent.co.ug)
Anak-anak di Denmark (Foto: independent.co.ug)


PENNSYLVANIA, KalderaNews.com – Hasil penelitian terbaru yang dilakukan US News and World Report and the Wharton School of the University of Pennsylvania memeringkatkan sejumlah negara dalam kategori negara terbaik dan terburuk untuk membesarkan anak.

Pemeringkatan Best Countries to Raise Kids 2020 diambil dari hasil survei berbasis persepsi global dan peringkat negara berdasarkan skor dari kompilasi delapan atribut mulai dari kepedulian terhadap hak asasi manusia, ramah keluarga, kesetaraan gender, kebahagiaan, kesetaraan pendapatan, keamanan, pendidikan publik dan kesehatan yang berkembang dengan baik.

Menariknya, beberapa warga negara ternyata bersedia membayar pajak yang tinggi demi kesehatan, pendidikan, dan kebutuhan lainnya. Dalam karyanya “Mengapa orang Denmark dengan senang hati membayar tarif pajak yang tinggi” Meik Wiking, CEO Happiness Research Institute, mengatakan orang-orang di negara itu memandang membayar pajak sebagai kualitas investasi kehidupan, apalagi pemerintah ternyata mampu memenuhinya.

BACA JUGA:

Peringkat tertinggi jatuh ke Denmark, Swedia dan Norwegia, tren yang khas. “Negara-negara ini cenderung memiliki cuti bagi ayah dan ibu yang murah hati, menawarkan prasekolah gratis dan memiliki sistem pendidikan publik yang baik secara keseluruhan,” kata Deidre McPhillips, senior data editor di US News & World Report.

  1. Denmark
    Denmark menjadi negara nomor 1 di peringkat ini. Europa, situs web resmi Uni Eropa, menyebut sistem cuti orang tua Denmark “di antara yang paling murah hati dan fleksibel di UE.” Kedua orang tua diberikan 52 minggu cuti orang tua berbayar dan ibu berhak cuti hamil selama empat minggu sebelum tanggal jatuh tempo yang diinginkan.
  2. Swedia
    Swedia turun satu posisi di peringkat ini. Setiap orang tua di negara itu diizinkan 480 hari cuti orang tua berbayar dan 90 hari itu dicadangkan untuk masing-masing orang tua, menurut sweden.se, situs web resmi Swedia. Setiap orang tua memiliki tiga bulan yang diperuntukkan khusus untuknya, dan tidak dapat ditransfer ke orang tua lainnya.
  3. Norwegia
    Seperti negara-negara Nordik lainnya, Norwegia memiliki kebijakan cuti orang tua yang murah hati. Seorang ibu dapat mengambil 46 minggu dengan pembayaran penuh atau 56 minggu dengan pembayaran 80%, menurut World Economic Forum. Ayah bisa memakan waktu hingga 10 minggu, tergantung pada gaji istri mereka.
  4. Kanada
    Di Kanada, karyawan yang dicakup oleh Kode Perburuhan Kanada berhak atas cuti hamil selama 17 minggu. Jika kedua orang tua merawat anak yang baru lahir atau anak yang diadopsi bar, mereka berhak untuk periode gabungan cuti orang tua tidak lebih dari 63 minggu. Orang tua berhak atas asuransi kerja jika mereka memenuhi syarat tertentu
  5. Belanda
    Belanda naik satu posisi tahun ini ke negara terbaik nomor 5 untuk membesarkan anak-anak. Di Belanda, ada berbagai cara karyawan dapat mengambil skema cuti berdasarkan undang-undang, menurut Badan Perusahaan Belanda. Ibu berhak mendapatkan cuti hamil selama empat hingga enam minggu (sebelum tanggal jatuh tempo) dan cuti melahirkan minimal 10 minggu (setelah melahirkan). Ibu yang mengharapkan kelahiran ganda berhak mendapatkan cuti setidaknya 20 minggu. Jika mitra seorang karyawan melahirkan, karyawan tersebut memiliki hak untuk satu minggu cuti mitra/ayah setelah kelahiran.

Di luar 5 negara terbaik ini, Inggris dinobatkan sebagai negara ke-11 terbaik di dunia untuk membesarkan anak, meski secara secara keseluruhan berada di peringkat keenam negara terbaikn di dunia. Inggris berada di peringkat ke-11 dari 73 negara – meskipun memiliki ekonomi yang lebih baik daripada setiap negara yang berada di atasnya.

Inggris mendapat nilai tinggi untuk pendidikan publiknya (9,6) dan sistem perawatan kesehatan (9,4), hanya sedikit di belakang skor 9,9 Denmark di kedua kategori. Namun, peringkat keseluruhan negara itu ditekan ke bawah dengan peringkat 2,6 untuk kesetaraan pendapatan dibandingkan dengan 9,2 Denmark.

Itu juga terseret ke bawah dengan skor 5,4 untuk stabilitas politik, dengan para peneliti menyalahkan Brexit.

Sementara itu, Amerika Serikat (AS) berada di peringkat ke-18 di dunia untuk membesarkan anak-anak. Amerika disalahkan pada kasus rasial dan ‘pemilih yang semakin terpolarisasi’, serta kematian  karena senjata, termasuk penembakan di sekolah, meski Negeri Paman Sam itu menempati tempat teratas untuk pendidikan dalam Best Countries Report tahun ini

Lantas mana saja negara terburuk di dunia untuk membesarkan anak? US News and World Report and the Wharton School of the University of Pennsylvania menobatkan 10 negara ini sebagai negara terburuk di dunia untuk membesarkan anak:

1. Kazakhstan
2. Lebanon
3. Guatemala
4. Myanmar
5. Oman
6. Jordan
7. Arab Saudi
8. Azerbaijan
9. Tunisia
10. Vietnam

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*