Dr. Eddy Keleng Ate Berut: Kabupaten Dairi Sangat Terbuka untuk Investor Digital dari Luar

Bupati Dairi, Dr. Eddy Keleng Ate Berutu
Bupati Dairi, Dr. Eddy Keleng Ate Berutu di acara Sharing Session "Pengembangan Desa di Era Digital" yang diselenggarakan Program MBA Swiss German University (SGU) bekerjasama dengan Telin dan Pemda Kabupaten Dairi pada Sabtu, 27 Juni 2020 (KalderaNews/JS de Britto)

JAKARTA, KalderaNews.com – Bupati Dairi, Dr. Eddy Keleng Ate Berutu menegaskan Kabupaten Dairi yang berada di kawasan strategis Danau Toba yang sangat melegenda dan telah mendapatkan penghargaan UNESCO terbuka untuk investor dari luar.

Hal ini ditegaskannya saat menjadi Keynote Speaker di acara Sharing Session “Pengembangan Desa di Era Digital” yang diselenggarakan Program MBA Swiss German University (SGU) bekerjasama dengan Telin dan Pemda Kabupaten Dairi pada Sabtu, 27 Juni 2020.

“Infrastruktur di Kabupaten Dairi sangat-sangat membutuhkan perhatian. Jalan-jalan masih belum bagus. Kita perlu investasi untuk pembangunan. Kita terbuka untuk investor-investor dari luar,” tandasnya di acara yang dimoderatori Dean of Faculty Business and Communication of SGU, Dr. Nila K. Hidayat, SE,. MM dan menghadirkan Ceo Telin dan Dosen SGU, Dr. Ir. Sukardi Silalahi, MBA tersebut.

BACA JUGA:

Ia juga mengakui jaringan internet dan listrik juga masih belum merata. Setidaknya ada 7 desa yang masih kesulitan akses internet. Kendati demikian, Pemkab Dairi berkomitmen untuk mengembangkan pengembangan desa di era digital.

Pemkab Dairi kini fokus pada pemberdayaan komunitas-komunitas yang ada di desa agar makin mandiri. Ia pun mengapresiasi sejumlah aktivitas anak muda yang secara mandiri melakukan berbagai kegiatan mandiri seperti Kawasan 1000 Tenda.

Peserta Sharing Session "Pengembangan Desa di Era Digital" yang diselenggarakan Program MBA Swiss German University (SGU) bekerjasama dengan Telin dan Pemda Kabupaten Dairi pada Sabtu, 27 Juni 2020 (KalderaNews/JS de Britto)
Peserta Sharing Session “Pengembangan Desa di Era Digital” yang diselenggarakan Program MBA Swiss German University (SGU) bekerjasama dengan Telin dan Pemda Kabupaten Dairi pada Sabtu, 27 Juni 2020 (KalderaNews/JS de Britto)

Ke depan pihaknya juga fokus pada digitalisasi desa, yakni memastikan desa-desa sudah terkoneksi jaringan internet dan mengedukasi aparat dan masyarakat desa yang belum melek internet dan teknologi.

Digitalisasi ini pun menargetkan 6 hal:

  • Memastikan akses internet sudah masuk ke setiap desa.
  • Menghadirkan platform digital untuk tingkatkan perekonomian masyarakat desa.
  • Membentuk BUMNDes dalam mengelola potensi desa wisata basis digital.
  • Peningkatan kualitas dan nilai tambah produk unggulan desa agar dapat dipasarkan melalui e-commerce.
  • Menghadirkan smartfarming di desa untuk pengembangan pengelolaan pertanian, perikanan dan peternakan.
  • Menghadirkan berbagai bisnis model bagi masyarakat desa.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*