Ini Alasan Kenapa Pembekalan Sebelum Kuliah ke Belanda itu Penting

Beberapa peserta Study in Holland Virtual Pre-departure Briefing oleh Nuffic Neso Indonesia selama 6 hari berturut-turut dimulai pada Sabtu, 1 Agustus dan berakhir pada Kamis, 6 Agustus 2020
Beberapa peserta Study in Holland Virtual Pre-departure Briefing oleh Nuffic Neso Indonesia selama 6 hari berturut-turut dimulai pada Sabtu, 1 Agustus dan berakhir pada Kamis, 6 Agustus 2020 (KalderaNews/Dok. Nuffic Neso Indonesia)

JAKARTA, KalderaNews.com – Pandemi Covid-19 membuat pelaksanaan acara tahunan Study in Holland Pre-departure Briefing 2020 oleh Nuffic Neso Indonesia dilakukan secara virtual.

Tercatat sebanyak 264 mahasiswa Indonesia yang melanjutkan studi ke Belanda mengikuti acara ini Study in Holland Virtual Pre-departure Briefing selama 6 hari berturut-turut dimulai pada Sabtu, 1 Agustus dan berakhir pada Kamis, 6 Agustus 2020.

26 peserta merupakan penerima beasiswa StuNed, 22 peserta penerima beasiswa Orange Knowledge Programme (OKP), 37 peserta penerima Orange Tulip Scholarship (OTS).

BACA JUGA:

Tahun ini pelajar Indonesia yang akan kuliah ke Belanda dengan biaya secara pribadi tercatat sebanyak 145 pelajar, turun sedikit dari tahun sebelumnya yang tercatat 147 peserta.

Berikut ini materi pembekalan sebelum studi ke Belanda sekaligus menjawabi kenapa pembekalan sebelum ke studi ke Belanda seperti Study in Holland Pre-departure Briefing ini itu penting:

Di hari pertama peserta diberi bekal pengetahuan dasar berbahasa Belanda yang dipersembahkan oleh tim pengajar Erasmus Training Centre (ETC). Hal ini bertujuan agar para peserta dapat memahami kemampuan dasar berbahasa Belanda setibanya di negara tulip tersebut dan hal-hal teknis selama di Belanda di hari berikutnya.

Alumni dan PPI Belanda juga akan terhubung langsung secara online dari Belanda untuk melakukan sesi interaktif di hari ke-3 sampai dengan hari ke-5. Dalam sesi interaktif ini peserta diberikan bekal informasi praktis mengenai hidup di Belanda.

Pada hari ke-6, bagi peserta yang tertarik untuk menjadi Studi di Belanda Ambassador secara sukarela, mereka akan diberikan pengarahan secara khusus. Adapun tugas dari Studi di Belanda Ambassador ini adalah memberikan pemahaman berupa informasi yang lebih dalam tentang studi di Belanda kepada calon siswa, orang tua, dan pihak lain dengan cara berbagi pengalaman mereka dan memberikan “insider perspective” tentang menjadi mahasiswa Indonesia yang belajar di Belanda.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*