Bagaimana Menulis Jurnal Terindeks Scopus? Harus Siap Mikir!

Ilustrasi membuat jurnal penelitian (KalderaNews/Ist)
Ilustrasi membuat jurnal penelitian (KalderaNews/Ist)

JAKARTA, KalderaNews.com – Menulis jurnal terindeks scopus merupakan prestasi bagi peneliti dan dosen. Hal tersebut disebabkan oleh tingkat kesulitan yang tinggi saat proses pembuatan jurnal dan penerbitannya. Selain itu, jumlah jurnal yang terindeks Scopus, apalagi Q1, akan memengaruhi akreditasi sebuah perguruan tinggi. Semakin banyak, maka semakin prestisius sebuah universitas.

Menulis jurnal terindeks Scopus terbilang sulit, mesti melalui beberapa tahapan peer review terlebih dahulu. Selain itu, sebuah jurnal harus melewati beragam revisi supaya absah pada tingkat Q1. Jika kurang revisi, maka biasanya turun ke quartile yang lebih rendah.

BACA JUGA:

Tahap 1 : Artikel Dinilai Oleh Lembaga Penilai Jurnal

Setelah jurnal ditulis dan direvisi oleh dosen, maka saatnya menyerahkannya ke lembaga penilai jurnal Scopus, yaitu Scimago Journal Ranking. Nantinya jurnal ini akan mendapatkan predikat Q1-Q4 berdasarkan indikator yang telah ditetapkan oleh Scimago. Indikator tersebut ialah banyaknya sitasi dan jumlah artikel.

Tahap 2: Mendapatkan Status Jurnal Q1

Ibarat mencari kerja, penempatan ranking jurnal juga memerlukan proses ulasan dari tim seleksi Scimago. Tim editor jurnal harus mampu memilah draft yang mampu mengundang banyak sitasi. Semakin banyak pembaca mengutip dan menjadikan referensi, maka semakin besar peluang untuk terindeks Scopus Q1.

Tahap 3: Cara Agar Jurnal Jadi Referensi Banyak Peneliti

Sebuah penelitian harus memiliki kebaruan (novelty) yang tinggi. Kebaruan akan melahirkan penelitian lanjutan untuk mengembangkan ilmu pengetahuan. Jurnal tersebut akan dikutip oleh penelitian selanjutnya, sehingga mendatangkan banyak sitasi pada isi artikel dan daftar pustaka.

Itulah sekilas tahapan membuat jurnal terindeks Scopus peringkat Q1. Sulitnya membuat jurnal seharusnya membuat kita semakin sadar bahwa pekerjaan utama dosen bukan hanya mengajar. Meneliti, menulis, lalu mengembangkan penemuan membutuhkan analisis yang tidak sesaat.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu.




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*