Tertarik Magang di Swiss? Simak Pengalaman Mahasiswa Perhotelan Unika Atma Jaya Ini

Gregorius Gerry Nugroho, mahasiswa Unika Atma Jaya, magang di perusahaan travel asal Swiss (QS Wow News)

JAKARTA, KalderaNews.com — Gregorius Gerry Nugroho, mahasiswa jurusan Perhotelan Universitas Atma Jaya, beruntung mendapat kesempatan magang di Kuoni Travel, sebuah perusahaan travel dari Zurich, Swiss.

Selama program magang itu Gerry mengatakan mendapatkan banyak pengalaman baru, terutama yang terkait dengan tujuan perjalanan di negara-negara Eropa. Banyak destinasi wisata yang menarik, melampaui landmark ikonik yang selama ini umum diketahui.

“Saya mengenal berbagai tujuan wisata di Eropa yang jarang dikenal banyak orang. Misalnya, Paris selalu dikenal dengan Menara Eiffel, tetapi ada juga restoran Le Lac yang terkenal, tidak jauh dari Menara Eiffel. Spanyol terkenal dengan Barcelona dan Madrid, di mana ada tempat-tempat lain seperti Las Rojas untuk dikunjungi, ”kata Gerry, dikutip dari WS Wow News.

BACA JUGA:

Lebih jauh, Gerry juga belajar untuk menyusun rencana rencana perjalanan, termasuk jangka waktu, harga dan layanan yang disediakan untuk klien. Ini sangat teknis namun penting untuk perjalanan klien.

“Saya belajar mengatur perjalanan klien dengan kode-kode. Misalnya, Milan disingkat MIL atau Manchester yang diberi kode MAN. Ini juga berlaku untuk jasa yang dilayankan. Jika kami menawarkan layanan bus selama dua belas jam wisata kota, termasuk makan siang, tamasya, makan malam, dan mengantar ke hotel, kodenya adalah A / HS / L / HX / D / H. Kode-kode ini sulit dipahami, jadi kami memberikan surat penawaran yang menyertakan deskripsi untuk membantu klien memahaminya, ”

Meskipun rumit pada awalnya, hal itu kemudian dapat dipahami dengan baik. Gerry memperoleh pengetahuan dalam manajemen waktu dan memberikan layanan terbaik kepada klien. Sebagai pekerja magang selama tiga bulan terakhir, Gerry mengakui memperoleh pengalaman luar biasa: membangun jaringan dengan rekan-rekan dari divisi lain dan mengenal etika kerja di perusahaan multinasional. Mulai dari tata cara berbusana, sopan-santun dalam berbicara bahasa Inggris, dan juga ketepatan waktu, hal-hal yang sesungguhnya sudah diperoleh juga di ruang kelas ketika kuliah.

“Di perusahaan ini, saya memahami pemahaman lintas budaya: bagaimana memasuki kebiasaan kerja. Ini meningkatkan keterampilan manajemen waktu, kesopanan, dan bagaimana menampilkan diri kita. Semua ini dipelajari sebelumnya di perguruan tinggi, ” kata dia.

Menurut Gerry, antusiasmenya di bidang pariwisata dan perhotelan tumbuh karena kenyataan menunjukkan bidang ini memberikan peluang karier multi-budaya. Sejak duduk di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Gerry selalu ingin bepergian dan berkenalan dengan bisnis travel.

“Pengalaman magang di Kuoni Travel adalah sesuatu yang baru bagi dunia pariwisata. Tidak hanya belajar tentang pariwisata tetapi juga pengetahuan tentang tujuan yang tidak diketahui, manajemen klien, dan budaya kerja. Pengalaman ini akan membantu karier masa depan saya, ”kata Gerry.
.
* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*