Pemuda Asia Tenggara dan Bangladesh Ditantang Aktif Berinovasi di Sektor Pertanian Berkelanjutan dan Sistem Pangan

Orange Talk 5 ‘Youth-led Innovation for Sustainable Agriculture and Food Systems in Southeast Asia and Bangladesh’
Orange Talk 5 ‘Youth-led Innovation for Sustainable Agriculture and Food Systems in Southeast Asia and Bangladesh’ (KalderaNews/Nuffic Neso)

JAKARTA, KalderaNews.com – Dalam rangka memperingati Hari Pemuda Internasional (International Youth Day) yang diperingati pada tanggal 12 Agustus 2021, Nuffic Neso Indonesia dan Vietnam menyelenggarakan webinar Orange Talk 5 dengan tema “Youth-led Innovation for Sustainable Agriculture and Food Systems in Southeast Asia and Bangladesh”.

Acara yang dilaksanakan melalui Zoom webinar ini merupakan bagian dari kampanye satu tahun #EmpowerYouth4Food yang bertujuan untuk meningkatkan semangat dan keterlibatan pemuda dalam berinovasi di bidang pertanian berkelanjutan dan sistem pangan di Asia Tenggara dan Bangladesh.

Direktur Nuffic Neso Indonesia, Peter van Tuijl salam sambutannya mengapresiasi terselenggaranya acara ini. “Program ini merupakan bagian dari follow-up konferensi alumni Belanda di Bangkok tahun 2019 yang mengusung tema penguatan keterlibatan alumni Belanda dalam sektor pertanian dan pangan di Asia Tenggara dan Bangladesh,” ujarnya.

BACA JUGA:

Sementara itu Wakil Menteri Pertanian Republik Indonesia, Harvick Hasnul Qolbi dalam sambutannya juga menyampaikan poin penting “Ada dua strategi utama dalam meningkatkan minat dan daya tarik pemuda kepada sektor pertanian. Pertama, memastikan pendapatan yang memadai bagi petani. Kedua, adalah kepercayaan. Bagaimana kita (pemerintah) bisa meyakinkan generasi muda bahwa negara hadir untuk mendukung upaya mereka, misalnya dengan mengadakan berbagai penyuluhan dan modernisasi peralatan pertanian.”

Lebih jauh lagi, Takayuki Hagiwara, Regional Program Leader, FAO Regional Office untuk Asia dan Pasifik, menyatakan bahwa ada banyak bidang di mana kaum muda dapat menemukan peran mereka di sektor pertanian dan sistem pangan.

“Kami membutuhkan inovasi Anda, dan ada banyak ruang di mana anak muda dapat berkontribusi dan bekerja.”

Lebih lanjut, Hagiwara menekankan pentingnya membangun hubungan dengan orang lain. Anda tidak akan dapat bertahan hidup sendirian, karenanya anda harus bekerja dengan keterampilan yang anda miliki dengan bantuan orang lain dengan sebaik mungkin”.

Sesi diskusi panel pada orange talk kali ini dimoderatori oleh Selphine Jeanita (Co-founder and Academic Director of Sekolah Merdeka Cita) dan menghadirkan sejumlah alumni Belanda dan profesional muda di bidang pertanian pangan dari beragam ahli dan negara, seperti: Filipina, Kamboja, Vietnam, Indonesia, dan Bangladesh.

Mereka adalah Ra Throng (NL Alumni Cambodia – National Food Safety Expert, United Nations Industrial Development Organization (UNIDO), Cambodia; Nguyen Thu Thuy (NL Alumni Vietnam – Strategic Marketing Manager Vietnam and Cambodia, De Heus) Widyoseno Estitoyo (NL Alumni Indonesia – Founder Haveltea, Indonesia); Mohammad Arifur Rahman (NL Alumni Bangladesh – Senior Scientific Officer, Bangladesh Agricultural Research Institute, Bangladesh); Lysette Lacambra (NL Alumni Philippines – Technical Specialist, East-West Seed Knowledge Transfer Foundation, Thailand).

Kelima panelis ini mendiskusikan seputar tantangan dan peluang bagi pemuda di sektor pertanian di Asia Tenggara dan Bangladesh, sekaligus merefleksikan pengalaman pribadi mereka selama bekerja di sektor ini. Diskusi panel pada sesi ini diakhiri dengan berbagi pesan dan wawasan berkaitan dengan gagasan inovatif dan kreatif untuk kemajuan sektor pertanian berkelanjutan di masa depan.

Acara diakhiri dengan pengumuman 3 (tiga) pemenang changemaker challenge yang akan mendapatkan hadiah sebesar EUR. 5000 untuk merealisasikan ide kreatif dalam mengampanyekan pentingnya pendidikan pertanian bagi pemuda di Asia Tenggara dan Bangladesh.

* Jika merasa artikel ini bermanfaat, silakan dishare pada saudara, sahabat dan teman-temanmu.




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*